Home » Wakaf Produktif Sarana Air Bersih dari BWA Untuk Warga Kampung Gobah

Wakaf Produktif Sarana Air Bersih dari BWA Untuk Warga Kampung Gobah

Pantai Bahagia, 05/02/2021 – Indonesia dikenal sebagai negara maritim dan agraris, namun ironisnya masih ada daerah di Indonesia yang sulit mendapatkan air bersih, utamanya di daerah pesisir pantai dan pegunungan. Turut terlibat mengatasi permasalahan umat seperti ini, BWA dengan inovasi wakaf turun ke masyarakat melalui program Wakaf Sarana Air Bersih.

seremoni pembukaan program wakaf air bersih

Alhamdulillah, setelah menunggu selama 2 tahun, akhirnya masyarakat kampung Gobah, Pantai Bahagia, Muara Gembong, Kab.Bekasi, pada hari Kamis tanggal 4 Februari 2021 bersama BWA meresmikan penggunaan  Wakaf Produktif Sarana Air Bersih. Serah terima aset wakaf dilakukan oleh CFO BWA, Bp. Ichsan Salam ke Bp. Yan Sofyan sebagai wakil dari Nazhir Wakaf Indonesia, dengan saksi-saksi tokoh masyarakat dan penggiat kesejahteraan sosial setempat, Bp.Dadang Irawan (partner lapang BWA), Ibu Ira Pelitawati (Samudera Indonesia Peduli/SIP) dan Bp. Ilham Catur dari Senabung (Komunitas Sedekah Nasi Bungkus).

Bp. Ichsan Salam menjelaskan “Agak berbeda dengan wakaf sarana air bersih sebelumnya, wakaf di Muara Gembong ini adalah wakaf produktif , 100% keuntungan yang didapat dari penjualan air siap minum ini akan diserahkan untuk pendidikan anak anak Muara Gembong, sehingga kemanfaatannya bukan saja masyarakat lebih mudah mendapatkan air bersih untuk minum, namun Insya Allah aktifitas ini dapat membiayai pendidikan anak anak disekitar Muara Gembong”.

Wakaf di Muara Gembong ini berupa aset dermaga kapal, bangunan 12×4 untuk depo, satu set mesin desalinasi beserta perlengkapannya dan pompa submersible kedalaman 90 m, dengan kelengkapan ini depo sudah bisa beroperasi sebagai wakaf produktif yang diberi nama B WAter.

Bp. Dadang, sebagai partner lapang BWA dan tokoh masyarakat Kampung Gobah mengatakan, ” memang air di Kampung Gobah adalah air payau, untuk mendapatkan air payau ini harus dibor dengan kedalaman 80-130 m, pun hanya dapat digunakan untuk mencuci, mandi dan ibadah, tidak sebagai air konsumsi. Untuk  air konsumsi masyarakat mengandalkan air mineral isi ulang yang dijual kisaran Rp. 8.000, Alhamdulillah dengan adanya wakaf air bersih ini, masyarakat tidak harus jauh untuk membeli air, cukup di kampung dengan harga yang terjangkau, mengingat lokasi ini sulit untuk didatangi, untuk mencapai kampung Gobah harus menggunakan perahu, karena beratnya medan perjalanan darat yang ekstrim.

“Insya Allah, ada 110 KK yang tinggal di sekitar lokasi wakaf, mereka akan lebih mudah mendapatkan air bersih, mohon doa dan bimbingannya agar kami amanah dalam mengemban wakaf ini”, tutur Dadang.

Serah terima wakaf dihadiri sedikit orang demi menjaga protokol kesehatan masa pandemi Covid 19 dan tetap dalam pengawasan Bhabinkamtibmas Desa Pantai Bahagia, Bripka Wahyudin. Acara serah terima wakaf hanya dihadiri pihak BWA, Samudera Indonesia Peduli, Komunitas Sedekah Nasi Bungkus dan Nazhir Wakaf Indonesia. Dalam acara ini Bp. Ichsan Salam memberikan air siap minum ke hadirin untuk mencoba B WAter bersama sama, dan sebelum ditutup doa, dilakukan penyerahan santunan sembako kepada warga sekitar lokasi wakaf.

“Kami ucapkan terima kasih kepada seluruh wakif yang terlibat dalam pendanaan Wakaf Muara Gembong ini, semoga harta yang sudah diamanahkan oleh para wakif akan menjadi pahala jariyah dan memberikan manfaat besar bagi umat. BWA akan selalu mengajak Kaum Muslimin untuk berjuang bersama dalam mencarikan solusi permasalahan umat Indonesia” tutup Ichsan Salam.

Sementara Itu, Ira Pelitawati, Komunitas Muaragembongkita mengatakan, Alhamdulillah. Ada haru dari rasa syukur yg bertubitubi menetes Kamis (04/02) siang itu. Seolah kali ini kami rayakan masa kelabu menjadi cerah dipenuhi cahaya. Syukur melipat dalam doa dan asma.

Memang hanya sebentuk waqaf produktif berupa salinasi air bersih yang berada di Kampung Gobah Desa Pantai Bahagia Kecamatan Muaragembong Kabupaten Bekasi. Tapi dampaknya telah lama didamba oleh warga pesisir yg kesulitan mendapatkan air bersih dan layak minum.

Ibarat anak yg dilahirkan. Maka perjalanan waktu akan menempa serta mendewasakan amanah yg hari itu diserahkan secara kelola dan manfaat kepada warga.

Tugas berikut yg tak kalah seru dan buat jantung akan kembangkemput adalah merawat waqaf produktif dengan baik agar bisa tumbuh besar dan mampu berdaya hingga panjang usia.

Fungsi pemberdayaan harus memiliki nilai panjang dalam kemanfaatan serta bisa memiliki kekuatan dan pengaruh baik secara ekonomi mau pun nilai budaya hingga mampu berdampak dan bersolusi kemanfaatan di masyarakat sesuai SDGs (suistanable development goals)

Terimakasih @wakafquran dan para donor yang telah menjadikan dan mewujudkan mimpi masyarakat pesisir memiliki air bersih.

“Perjalanan selanjutnya adalah bagaimana mengelola telah menanti dengan bertumpu pada modal jiwa yg jujur, fokus, konsisten, komitmen dan terus belajar bersama dalam merawat amanah hingga panjang usia.” pungkasnya. (**)